Akreditasi Program Studi

Mari kira berbicara yang rada berat sedikit.. Tentang akreditasi.. Hehe.. berhubung tim asesornya baru dateng minggu kemarin ke sini (baca: Farmasi Unand)

Terkadang ada baliho atau mungkin spanduk besar yang memuat iklan tentang instansinya, misalnya,

“SMA XY, status diakui”

atau

“Program studi Y, Akreditasi A”

Sampai beberapa saat lalu, masih ga ambil pusing dengan apa sih maksud dari “status diakui” atau “status disamakan”, dan mengenai kata akreditasi, langsung ambil kesimpulan kalau A itu tetep lebih bagus dari B atau C, tanpa ada keinginan untuk mencari ada apa dibaliknya.

Lanjutkan!

==============================================================

Status akreditasi suatu perguruan tinggi merupakan cermin kinerja perguruan tinggi yang bersangkutan dan menggambarkan mutu, efisiensi, serta relevansi suatu program studi yang diselenggarakan.

Saat ini terdapat dua jenis akreditasi yang diberikan oleh pemerintah kepada program studi di perguruan tinggi, yaitu:

  1. Status Terdaftar, Diakui, atau Disamakan yang diberikan kepada Perguruan Tinggi Swasta
  2. Status Terakreditasi atau Nir-Akreditasi yang diberikan kepada semua perguruan tinggi (Perguruan Tinggi Negeri, Perguruan Tinggi Swasta, dan Perguruan Tinggi Kedinasan).

Karena adanya dua status akreditasi yang sama-sama masih berlaku, saat ini terdapat PTS yang menyandang kedua-duanya untuk program studinya. Hal ini terjadi karena proses pemberian status akreditasi dilakukan melalui dua jalur yang berbeda sesudah terbentuknya Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT). Sebelumnya, penentuan status didasarkan pada SE Dirjen Dikti No. 470/D/T/1996.

Kemudian pemerintah menetapkan, untuk pelaksanaan akreditasi terhadap suatu PTS/Unit PTS, sepanjang belum pernah dievaluasi (diakreditasi) oleh atau melalui BAN-PT, akan tetap dilakukan berdasarkan peraturan tersebut diatas, tetapi manakala suatu PTS/Unit PTS telah pernah dievaluasi (diakreditasi) oleh atau melalui BAN-PT, maka selanjutnya pelaksanaan akreditasi terhadap PTS yang bersangkutan dilakukan dengan berpedoman pada kriteria atau Borang Akreditasi dari BAN-PT.

Sebelum terbentuknya Badan Akreditasi Nasional

Di dalam Pasal 52 Bab XI Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional tahun 1989 disebutkan bahwa pemerintah melakukan pengawasan atas penyelenggaraan pendidikan yang dilakukan oleh pemerintah maupun oleh masyarakat dalam rangka pembinaan perkembangan satuan pendidikan yang bersangkutan. Tetapi sampai dengan terbentuknya Badan Akreditasi Perguruan Tinggi (BAN-PT) akreditasi ini hanya dilakukan terhadap Perguruan Tinggi Swasta saja, sehingga akreditasi didefinisikan sebagai suatu pengakuan pemerintah terhadap keberadaan perguruan tinggi yang diselenggarakan oleh masyarakat.

Penentuan/peningkatan Status Akreditasi PTS ini didasarkan pada SE Dirjen Dikti No. 470/D/T/1996 dengan pemberian status Terdaftar, Diakui, dan Disamakan kepada Program Studi di suatu perguruan tinggi. Status akreditasi tidak diberikan kepada lembaga, tetapi kepada masing-masing program studi yang ada di PTS yang bersangkutan.

Dalam melakukan penilaian terhadap program studi dilakukan akreditasi secara berkala, yaitu penilaian terhadap prasarana dan sarana, staf pengajar, maupun pengelolaan program pendidikannya.

Masa Berlaku Status Akreditasi Program Studi Perguruan Tinggi Swasta

Status

Masa Berlaku

Terdaftar 5 tahun
Diakui 4 tahun
Disamakan 3 tahun

Sesudah terbentuknya Badan Akreditasi Nasional

Pada bulan Desember 1994 dibentuk BAN-PT untuk membantu pemerintah dalam upaya melakukan tugas dan kewajiban melaksanakan pengawasan mutu dan efisiensi pendidikan tinggi. Pembentukan BAN-PT ini menunjukkan bahwa akreditasi perguruan tinggi di Indonesia pada dasarnya adalah tanggung jawab pemerintah dan berlaku bagi semua perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta. Hal ini sekaligus menunjukkan niat dan kepedulian pemerintah dalam pembinaan penyelenggaraan perguruan tinggi, melayani kepentingan masyarakat, dan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional.

Karena tidak lagi membedakan negeri dan swasta, pengertian akreditasi dalam dunia pendidikan tinggi adalah pengakuan atas suatu lembaga pendidikan yang menjamin standar minimal sehingga lulusannya memenuhi kualifikasi untuk melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi atau memasuki pendidikan spesialisasi, atau untuk dapat menjalankan praktek profesinya (to recognize an educational institution as maintaining standards that qualify the graduates for admission to higher or more specialized institutions or for professional practice).

Akreditasi perguruan tinggi yang diterapkan dalam sistem pendidikan nasional dimaksudkan untuk menilai penyelenggaraan pendidikan tinggi. Penilaian itu diarahkan pada tujuan ganda, yaitu:

  1. menginformasikan kinerja perguruan tinggi kepada masyarakat
  2. mengemukakan langkah pembinaan yang perlu ditempuh terutama oleh perguruan tinggi dan pemerintah, serta partisipasi masyarakat.

Peringkat pengakuan yang diberikan oleh pemerintah pada perguruan tinggi didasarkan atas hasil akreditasi perguruan tinggi yang dilaksanakan oleh BAN-PT, dengan melakukan akreditasi yang meliputi akreditasi lembaga dan akreditasi program studi.

Kriteria penilaian untuk akreditasi lembaga terdiri atas:

  1. Izin penyelenggaraan pendidikan tinggi
  2. Persyaratan dan kelayakan penyelenggaraan pendidikan tinggi
  3. Relevansi penyelenggaraan program pendidikan dengan pembangunan
  4. Kinerja perguruan tinggi
  5. Efisiensi pengelolaan perguruan tinggi.

Kriteria penilaian untuk akreditasi program studi terdiri atas:

  1. Identitas
  2. Izin penyelenggaraan program studi
  3. Kesesuaian penyelenggaraan program studi dengan peraturan perundang-udangan
  4. Relevansi penyelenggaraan program studi
  5. Sarana dan prasarana
  6. Efisiensi penyelenggaraan program studi
  7. Produktivitas program studi
  8. Mutu lulusan.

Klasifikasi penilaian untuk semua kriteria tersebut ditentukan oleh 3 aspek, yaitu mutu (bobot 50%), efisiensi (25%), dan relevansi (25%).

Sesudah melalui penghitungan semua nilai kriteria, didapat peringkat akreditasi perguruan tinggi sebagai berikut:

Nilai dan Peringkat Akreditasi Perguruan Tinggi

Nilai

Peringkat

0-400 NA
401-500 C
501-600 B
601-700 A

Mengingat jumlah perguruan tinggi yang menjadi sasaran saat ini lebih dari 3.000, serta bentuk dan ragam program pendidikan yang diselenggarakan, akreditasi perguruan tinggi dilaksanakan secara bertahap dan berkesinambungan. Pelaksanaan akreditasi perguruan tinggi oleh BAN-PT diawali dengan melakukan uji coba pada beberapa perguruan tinggi yang menyelenggarakan satu program studi. Selanjutnya dilaksanakan secara berkala dan bertahap serta terus menerus.

Proses Akreditasi

https://i1.wp.com/ban-pt.kemdiknas.go.id/gmb/prosedur_akreditasi_ps.gif

Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi

Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) adalah organisasi nir-struktural di lingkungan Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi yang dibentuk untuk membantu pemerintah dalam upaya melakukan tugas dan kewajiban melaksanakan pengawasan mutu dan efisiensi pendidikan tinggi, yang diselenggarakan oleh pemerintah dan perguruan tinggi swasta.

Pengawasan atas penyelenggaraan pendidikan tinggi dimaksudkan untuk melindungi kepentingan masyarakat, menghindari kemungkinan pelanggaran terhadap misi pendidikan tinggi dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku, serta membina perkembangan satuan pendidikan yang bersangkutan.

BAN-PT dibentuk dengan Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 0326/U/1994 tanggal 15 Desember 1994 yang diubah dengan Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 0224/U/1995 tanggal 28 Juli 1995. Keanggotaannya terdiri dari Ketua, Sekretaris, dan Anggota yang meliputi unsur pemerintah, perguruan tinggi, badan usaha swasta, dan lembaga pemerintah non-departemen.

Tugas

Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi bertugas melakukan penilaian terhadap perguruan tinggi secara berkala yang meliputi kurikulum, mutu dan jumlah tenaga kependidikan, keadaan mahasiswa, pelaksanaan pendidikan, sarana dan prasarana, tatalaksana administrasi akademik, kepegawaian, keuangan, dan kerumahtanggaan.

Fungsi

Dalam melaksanakan tugas tersebut di atas, Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi mempunyai fungsi:

  1. Melakukan penyusunan:
    * Kriteria tingkat akreditasi
    * Kebijakan dan kriteria penilaian program studi dalam rangka penetapan tingkat akreditasi
    * Kelengkapan organisasi setiap satuan/bagian struktur organisasi BAN-PT
  2. Melakukan penilaian secara berkala terhadap mutu dan efisiensi perguruan tinggi sebagai dasar pemberian rekomendasi penetapan akreditasi lembaga, program studi, dan langkah-langkah pembinaanya.
  3. Membantu perguruan tinggi dalam melaksanakan penilaian sendiri.

Asesor BAN-PT

Asesor adalah tenaga pakar pada bidang ilmu, bidang studi, profesi, dan atau praktisi yang mewakili BAN-PT dalam penilaian akreditasi program studi, melalui dua tahap penilaian yaitu :

  1. Penilaian terhadap borang dan atau portfolio program studi/institusi yang disampaikan oleh program studi beserta lampiran-lampirannya melalui pengkajian “di atas meja” (desk evaluation).
  2. Penilaian di lapangan (visitasi) untuk validasi dan verifikasi hasil desk evaluation, dan melakukan penilaian di tempat kedudukan program studi/institusi.

Mengingat peran tim asesor sangat penting dalam menetapkan hasil penilaian akreditasi, maka mereka harus direktur, diseleksi dan dilatih secara khusus, sehingga dapat memenuhi persyaratan akademik, professional, social dan pribadi yang ditentukan oleh BAN-PT.

Rekrutmen asesor

Rekrutmen asesor dilakukan melalui tahap dan persyaratan yang diatur dalam buku panduan rekrutmen asesor.
Asesor dibedakan menurut jenjang program studi, yaitu asesor untuk:

  •     Program diploma (D-I, D-II, D-III, dan D-IV)
  •     Program sarjana (S1)
  •     Program magister (S2)
  •     Program doktor (S3)

Tim asesor pada jenjang program itu berbeda dalam hal:

  •     Kualifikasi pendidikan
  •     Pengalaman bekerja
  •     Profesi sebagai akademisi atau praktisi

Persyaratan Asesor

Level of Study

Program

Academicians

Practitioners

Minimum

Experience

Minimum

Educational Background

Minimum

Experience

Minimum

Educational Background

Minimum

Status of Expertise

Diploma

10 Years

D-IV, Undergraduate

10 Years

D-IV,Undergraduate

Junior Expert

Undergraduate

10 Years

Master, Doctor

10 Years

Master

Expert

Master

10 Years

Master, Doctor, Professor

10 Years

Master, Doctor

Senior Expert

Doctor

10 Years

Doctor, Professor

10 Years

Doctor

Senior Expert

Rekrutmen asesor dilakukan melalui peer group bidang studi dari akademisi perguruan tinggi negeri, swasta, agama, kedinasan; dan praktisi dari asosiasi profesi dan dunia industri atau dunia usaha.

Pelatihan asesor

Setelah direkrut, para asesor dilatih mengenai bagaimana cara penilaian mutu dan kinerja program studi sesuai dengan masing-masing jenjang melalui instrumen yang telah ditetapkan oleh BAN-PT.

Pelatihan asesor dilakukan dengan bahan yang mencakup:

  •     Penjelasan sistem akreditasi program studi sesuai jenjang pendidikan.
  •     Cara penilaian kualitatif dan kuantitatif melalui expert judgment sesuai kepakaran dan pengalaman asesor.
  •     Penilaian laporan evaluasi-diri program studi.
  •     Penilaian portfolio dan borang, melalui dokumen-dokumen yang disampaikan oleh program studi beserta lampiran pendukung data yang disajikan, yang dilakukan di atas meja (desk evaluation).
  •     Penilaian di lapangan (visitasi).

Persaratan Asesor Program Studi

A.    Persyaratan Umum :

a.    Masa kerja sekurang-kurangnya 5 tahun sebagai dosen tetap di bidang studi yang sesuai
b.    Menjadi dosen tetap di program studi yang telah terakreditasi dengan peringkat A
c.    Sanggup menyediakan waktu untuk melakukan tugas asesor BAN-PT
d.    Memiliki komitmen terhadap penjaminan mutu perguruan tinggi dan memiliki integritas
e.    Memiliki alamat surat elektronik (e-mail) dan kemampuan mengoperasikan computer minimal Microsoft office

B.    Persyaratan kualifikasi

a.    Calon Asesor Program Studi Diploma (Kode Lamaran AD), dengan kualifikasi minimum Magister, dan berasal dari program studi yang terakreditasi dengan peringkat A

b.    Calon Asesor Program studi Sarjana (Kode Lamaran AS), dengan kualifikasi Doktor, jabatan minimal Lektor dan berasal dari program studi yang terakreditasi dengan peringkat A

c.    Calon Asesor Program Studi Magister (Kode Lamaran AM), dengan kualifikasi Doktor, jabatan minimal Lektor Kepala dan berasal dari program studi yang terakreditasi dengan peringkat A

d.    Calon Asesor Program Studi Doktor (Kode lamaran ADK), dengan kualifikasi minimum Doktor pernah membimbing mahasiswa S3, berjabatan minimal Lektor Kepala dan berasal dari program studi yang terakreditasi dengan peringkat A

 

============================================================================================

Cukup ribet ternyata.. haha..

Setiap perjalanan waktu selalu diiringi dengan perubahan, pun dengan peraturan-peraturan yang memang ditujukan untuk membuat segala sesuatunya menjadi lebih teratur. Tidak terkcuali ya mengenai akreditasi program studi ini.  Ketika dirasakan perlu perubahan, maka kita harapkan perubahan itu ke arah yang lebih baik.

Referensi

http://ban-pt.kemdiknas.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=50%3Aaccreditation-process&catid=25%3Athe-project&Itemid=55&lang=in

http://ban-pt.kemdiknas.go.id/index.php?option=com_content&view=article&id=52%3Aassessors&catid=25%3Athe-project&Itemid=57&lang=in

http://www.pts.co.id/?q=ban.php

http://www.pts.co.id/?q=pascaban.php

About Meuthia Handayani

complicated..

Posted on July 20, 2012, in Learn and Share and tagged , , . Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: